Persiapan Pernikahan

Keputusan..

Seperti cerita di postingan sebelumnya, mas Dimas jadi perhatian banget sama saya. Apa aja yang saya butuhin disediain sama dia. Saya pengen makan apa, dia sigap buat beliin, bahkan kadang suka dimanfaatin sama bos dan temen-temen saya kalo lagi pengen apa-apa. Bilangnya saya yang pengen, biar mas Dimas pergi beliin. Tega banget emang 😁😁

Sampe ada kegiatan kantor di bagian saya dan mas Dimas diminta ikut jadi panitia juga, disitu kita semua janjian dresscode, nuansa hitam dan abu-abu. Di akhir acara, mas Dimas ngajak foto bareng, ada salah satu foto yang lucu, saya dikasih bunga tapi malah melengos hihihi.

Besoknya, karena ada temen yang nikah di Lampung, kita satu unit berangkatlah ke Lampung. Di bis, saya duduk bareng mas Dimas. Besoknya pas ke pantai, saya selalu jalan bareng mas Dimas. Kalau jalannya susah pasti dipegangin, sampe berkali-kali di suit-suitin sama yang lain. Nah, hari kedua itu, malemnya, saya ngobrol sama mas Dimas di lobi hotel. Dari mulai obrolan ringan, sampe di obrolan serius. Di situlah mas Dimas ngomong jujur dan bilang mau serius. Jujur aja, ternyata saya gak siap juga loh diajak ngomong serius begitu hahaha..

Yah, disitu saya banyak cerita sampe nangis, sampe ingusan bahkan. Abislah sapu tangan mas Dimas buat ngelap air mata dan ingus saya 😁😁 Intinya, saya minta mas Dimas, kalau dia memang mau serius sama saya, saya mau dia selesaiin dulu kuliahnya, cari perkerjaan yang lebih baik, dan lebih dewasa. Besoknya, gosip saya ngobrol sama mas Dimas nyebar di temen-temen saya.. kisruh lah ya, saya cuma bisa ketawa ketiwi.

Pulang dari Lampung itu, baru saya berani beneran ajak mas Dimas ke acara nikahan adik saya. Di situlah orang-orang tanya mas Dimas siapa, saya jawab temen tapi pada gak percaya. Mama, nenek, bude, dan tante saya yang semangat banget bilang kalo itu calon saya hahaha. Mas Dimas sendiri juga ngomong ke keluarganya. Katanya sih, keluarganya kaget dan sempet ngira mas Dimas cuma becanda, Karena selama ini dia marah kalo ditanya-tanya urusan nikah.

Long story short, saya dan mas Dimas (tanpa ada kata jadian atau gimana-gimana) dengan doa orang tua, mulai ngerencanain macem-macem buat persiapan pernikahan kami. Bismillah, doa kami waktu itu mudah-mudahan semuanya dimudahkan Allah SWT dan dilancarkan segala persiapannya..

 

 

Persiapan Pernikahan

Berantem!

Seperti yang saya tulis di post sebelumnya kalau saya sempet “berantem” sama mas Dimas, atau lebih tepatnya silent war. Saya ngediemin mas Dimas berbulan-bulan. Alasannya apa?

Saya mulai curiga dengan gerak-geriknya mas Dimas. Mulai dari suka dengerin lagu-lagunya Dewa 19, sampe mulai temen-temen kantor nyindir dan nanyain kenapa saya gak jadian aja ama mas Dimas. Loh, loh, loh.. saya kan temenan ama dia udah lama, kok tau-tau ada pertanyaan kaya gini tuh apa banget ya.

Mulailah satu persatu temen-temen saya cerita tentang mas Dimas curhat ke mereka kalo dia suka sama saya. Yah, namanya gosip ya, ada yang dikurangin, ada yang ditambahin. Biar makin sip gitu hihi. Lah, saya yang panas, karna kok ceritanya mulai mbleber kemana-mana, ke hal-hal yang menurut saya itu gak perlu orang lain tau, kenapa mas Dimas cerita ke mereka tapi gak ngomong ke saya. Udah gitu, sikapnya mulai protektif, ngintilin saya, nanyain ini itu detil banget. Saya mau ngobrol diintilin. Kzl bgt! Sampe saya ngomong gak enak sama dia, dan mulai dari situ saya “dingin” ke dia. 

Tiap papasan di kantor, saya ngehindar. Tiap mulai diceng-cengin sama temen-temen kantor, saya pura-pura gak denger. Saya gak lagi berangkat dan pulang kampus bareng. Udah kaya kucing-kucingan, saya atau mas Dimas yang berangkat duluan. Kalau pulang pun saya sengaja naik kereta di gerbong wanita, biar gak ketemu. 

Enak gak enak ya saya jalanin aja. Tiap kali ngerasa ga enak karena berantem itu, saya inget kalo setiap hari makin banyak orang yang dicurhatin sama mas Dimas, di kantor atau di kampus. Bikin emosi jiwa lah 😂😂

Sekitar bulan Oktober, ada anak baru di kantor. Di situ mas Dimas mulai diceng-cengin sama anak baru itu hihi. Saya juga cuek bebek pas dia ulang tahun, pura-pura lagi ada kerjaan biar ga perlu ikutan ngerayain ulang taunnya dan gak basa basi mesti ngomong. Sadis gak sih 😝😝

Saya tau, lagu-lagu yang diputer mas Dimas secara langsung di kantor atau dijadiin status di Path itu sedikit banyak berhubungan sama saya. Tapi, sekali lagi, saya pasang muka tembok. Kuping ditebelin biar gak baper hahaha..

Hubungan saya dan mas Dimas mulai sedikit mencair di awal Desember pas ada acara kantor ke Belitung. Mas Dimas bantuin saya untuk ngurus bis. Di situ saya mulai “ngobrol” lagi tapi masih dingin dan muka ketus hahaha.. tapi lama kelamaan akhirnya bisa kembali normal. Saya dan mas Dimas mulai bareng lagi pulang kuliah, ngobrol normal lagi, cerita hal-hal yang selama berbulan-bulan gak bisa diceritain karena berantem. Rasanya, kayak ketemu temen lama yang udah lama banget gak ketemu 😊😊

Di momen-momen itu, mas Dimas dijodohin sama si anak baru untuk punya hubungan yanh serius. Saat itu, saya memang belum punya perasaan apa-apa sama mas Dimas, tapi entah kenapa, di dalam hati saya yakin mas Dimas gak akan milih cewek itu selama saya masih “berkeliaran” di depan dia hihi *GR* 😆😆

Dan ternyata bener loh, mas Dimas bilang ke temen saya kalau dia gak yakin untuk punya hubungan sama cewek itu. Saya? Masih biasa-biasa aja waktu itu, cuma ber-ooh aja pas tau hehehe..

Tanggal 14 Februari 2016, meskipun gak ngerayain Valentine, mas Dimas ngasih saya coklat toblerone yang gede di depan bos dan teman-teman saya. Abis lah saya waktu itu diceng-cengin. Saya sadar kok, setelah hubungan kita membaik itu, banyak banget hal-hal yang dilakuin mas Dimas buat saya, yang bikin cewek normal udah klepek-klepek. Ya saya akuin, saya seneng diperhatiin sampe segitunya. Iya, segitunya. Niat banget emang 😁

Nah, post setelah ini yang lebih seru karena awal mula cerita kenapa akhirnya saya dan mas Dimas akhirnya memutuskan untuk menikah. Stay tune 😘

Persiapan Pernikahan

Pertemuan dan berkenalan..

Saya ketemu Mas Dimas pertama kali di kantor, tahun 2012. Saya masuk kantor duluan di tahun 2010, dan mas Dimas baru masuk di tahun 2012. Lucunya, saya adalah orang yang diminta oleh atasan untuk menghubungi mas Dimas untuk datang setelah interview untuk mulai masuk kerja. Dulu sih ya nggak ada perasaan apa-apa ya, cuma disuruh ngehubungin, dia masuk, ya udah hehe.
Kami satu bagian, di bagian Anggaran. Dulu ya saya masih punya pacar, masih “mejengin” foto bareng pacar waktu itu di meja kantor, masih suka cerita-cerita seneng-senengnya dan berantem-berantemnya saya dan pacar ke temen-temen saya, termasuk mas Dimas. Mas Dimas pun dulu masih punya gebetan, yang sampai sekarang saya sebut “Gebetan Abadi Sepanjang Masa” hehehe..

Selama perjalanan jadi temen kerja di Anggaran ya cukup banyak juga ceritanya, ya seru, ya kesel, ya emosi ngadepin mas Dimas, udah pernah semua. Bahkan dulu saya orang yang paling sebel kalo dia mulai manyun-manyun ngambek karena tingkah polahnya yang masih bocah banget 😀

Waktu saya putus sama pacar saya (mantan ya jadinya), mas Dimas jadi salah satu temen yang mau-maunya saya ajakin kemana-mana, yang mau aja dengerin curhatan dan omelan-omelan saya ke si mantan, bahkan kadang suka ikutan ngecengin saya. Pernah ada cowo yang deketin saya dan ngajak nonton, karena saya gak suka sama cowok itu tapi dia maksa banget buat nonton, ya saya ajak aja mas Dimas biar gak berduaan, sukses loh mas Dimas diomelin orang-orang dibilang ngeganggu hahahaha.. Kalo “ngidam” saya lagi kumat, saya suka rewel minta temenin mas Dimas nyari makanan yang pengen saya makan. Saya juga pernah diajak keliling sama mas Dimas nyari keperluan dia di kost-an. Iya, dia anak kost-an hihi..

Long story short, di tahun 2014 saya memutuskan untuk kuliah S2 dan mendaftar ujian di gelombang pertama. Mas Dimas yang baru aja lulus Ekstensi, mau lanjut ikutan kuliah juga. Aku ambil Magister Administrasi Bisnis, mas Dimas ikutan di gelombang 2 ambil jurusan yang sama. Karna kantor dan kuliah bareng, jadilah tiap hari pulang pergi kuliah bareng mas Dimas. Yaa dulu itu sepanjang jalan, kalo nggak cerita tentang urusan kantor dan kuliah, ya cerita tentang gebetan masing-masing 😝😝

Kaya apa kelanjutannya? Mari ikuti post selanjutnya 😁

 

Persiapan Pernikahan

Sekilas Info

Blog ini saya buat khusus untuk menceritakan bagaimana proses persiapan pernikahan saya dengan Mas Dimas, mulai dari cerita bagaimana kita akhirnya memutuskan untuk menikah, prosesi lamaran, mencari vendor, perjalanan sampai hari H, dan review beberapa vendor yang digunakan..

Semoga tulisan ini bermanfaat bagi kalian yang sedang dalam proses mempersiapkan hari bahagia. To all brides, yakinlah bahwa sesulit dan se-drama apapun persiapannya, kalian akan merindukan masa-masa itu.. cheers! ❤️