Persiapan Pernikahan

Berantem!

Seperti yang saya tulis di post sebelumnya kalau saya sempet “berantem” sama mas Dimas, atau lebih tepatnya silent war. Saya ngediemin mas Dimas berbulan-bulan. Alasannya apa?

Saya mulai curiga dengan gerak-geriknya mas Dimas. Mulai dari suka dengerin lagu-lagunya Dewa 19, sampe mulai temen-temen kantor nyindir dan nanyain kenapa saya gak jadian aja ama mas Dimas. Loh, loh, loh.. saya kan temenan ama dia udah lama, kok tau-tau ada pertanyaan kaya gini tuh apa banget ya.

Mulailah satu persatu temen-temen saya cerita tentang mas Dimas curhat ke mereka kalo dia suka sama saya. Yah, namanya gosip ya, ada yang dikurangin, ada yang ditambahin. Biar makin sip gitu hihi. Lah, saya yang panas, karna kok ceritanya mulai mbleber kemana-mana, ke hal-hal yang menurut saya itu gak perlu orang lain tau, kenapa mas Dimas cerita ke mereka tapi gak ngomong ke saya. Udah gitu, sikapnya mulai protektif, ngintilin saya, nanyain ini itu detil banget. Saya mau ngobrol diintilin. Kzl bgt! Sampe saya ngomong gak enak sama dia, dan mulai dari situ saya “dingin” ke dia. 

Tiap papasan di kantor, saya ngehindar. Tiap mulai diceng-cengin sama temen-temen kantor, saya pura-pura gak denger. Saya gak lagi berangkat dan pulang kampus bareng. Udah kaya kucing-kucingan, saya atau mas Dimas yang berangkat duluan. Kalau pulang pun saya sengaja naik kereta di gerbong wanita, biar gak ketemu. 

Enak gak enak ya saya jalanin aja. Tiap kali ngerasa ga enak karena berantem itu, saya inget kalo setiap hari makin banyak orang yang dicurhatin sama mas Dimas, di kantor atau di kampus. Bikin emosi jiwa lah πŸ˜‚πŸ˜‚

Sekitar bulan Oktober, ada anak baru di kantor. Di situ mas Dimas mulai diceng-cengin sama anak baru itu hihi. Saya juga cuek bebek pas dia ulang tahun, pura-pura lagi ada kerjaan biar ga perlu ikutan ngerayain ulang taunnya dan gak basa basi mesti ngomong. Sadis gak sih 😝😝

Saya tau, lagu-lagu yang diputer mas Dimas secara langsung di kantor atau dijadiin status di Path itu sedikit banyak berhubungan sama saya. Tapi, sekali lagi, saya pasang muka tembok. Kuping ditebelin biar gak baper hahaha..

Hubungan saya dan mas Dimas mulai sedikit mencair di awal Desember pas ada acara kantor ke Belitung. Mas Dimas bantuin saya untuk ngurus bis. Di situ saya mulai “ngobrol” lagi tapi masih dingin dan muka ketus hahaha.. tapi lama kelamaan akhirnya bisa kembali normal. Saya dan mas Dimas mulai bareng lagi pulang kuliah, ngobrol normal lagi, cerita hal-hal yang selama berbulan-bulan gak bisa diceritain karena berantem. Rasanya, kayak ketemu temen lama yang udah lama banget gak ketemu 😊😊

Di momen-momen itu, mas Dimas dijodohin sama si anak baru untuk punya hubungan yanh serius. Saat itu, saya memang belum punya perasaan apa-apa sama mas Dimas, tapi entah kenapa, di dalam hati saya yakin mas Dimas gak akan milih cewek itu selama saya masih “berkeliaran” di depan dia hihi *GR* πŸ˜†πŸ˜†

Dan ternyata bener loh, mas Dimas bilang ke temen saya kalau dia gak yakin untuk punya hubungan sama cewek itu. Saya? Masih biasa-biasa aja waktu itu, cuma ber-ooh aja pas tau hehehe..

Tanggal 14 Februari 2016, meskipun gak ngerayain Valentine, mas Dimas ngasih saya coklat toblerone yang gede di depan bos dan teman-teman saya. Abis lah saya waktu itu diceng-cengin. Saya sadar kok, setelah hubungan kita membaik itu, banyak banget hal-hal yang dilakuin mas Dimas buat saya, yang bikin cewek normal udah klepek-klepek. Ya saya akuin, saya seneng diperhatiin sampe segitunya. Iya, segitunya. Niat banget emang 😁

Nah, post setelah ini yang lebih seru karena awal mula cerita kenapa akhirnya saya dan mas Dimas akhirnya memutuskan untuk menikah. Stay tune 😘

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s