Uncategorized

Yogya dan Kalibiru

Lanjutan dari post sebelumnya yaa..

Saya, mas Dimas, dan beberapa teman deket kuliah ngerencanain buat jalan-jalan. Kita se-genk sih ada 11 orang, tapi yaa kalo urusan begini pasti aja ada yang rontok di tengah jalan hihi. Ujung-ujungnya yang berangkat cuma ber-5, salah satu dan satu-satunya cowok ya Mas Dimas 😁

Seperti biasa, dia sigap banget kalo urusan jadi porter. Bantuin geret-geret koper hahaha. Di Yogya itu kita nginep di sebuah rumah yang biasa dijadiin guest house. Rumahnya lumayan besar, ada dua kamar. Nah, berhubung cewenya ada 4, kita jadi udah ngecup yang tidur di dalem kamar. Mas Dimas kita kasih kasur buat tidur di depan ruang TV 😝😝

Hari pertama sampe di Yogya, kita jalan-jalan ke Kalibiru. Tempat ini hits banget karena kita bisa foto di atas pohon dengan latar belakang pemandangan yang luar biasa bagus. Karena gantian, saya kebagian naik setelah mas Dimas, dan sempet foto berdua di atas. Katanya sih, peristiwa ini awal mula bibit-bibit cintanya mas Dimas 😁😁


Setelah dari Kalibiru, kita makan bakmi Yogya. Mungkin karena masuk angin dan makan pedes, malemnya saya diare. Mondar-mandir toilet guesthouse, ngeliatin mas Dimas yang ternyata gak tidur gara-gara saya mondar-mandir itu. Paginya, ada salah satu temen saya yang pulang duluan, yang lainnya ngantet ke stasiun, dan saya cuma bisa tidur karena lemes diare. Pulangnya dari stasiun, mas Dimas beliin makanan beraneka ragam buat saya sarapan. Waktu itu sih saya gak curiga walaupun temen-temen mulai ngecengin, karena saya kan udah biasa dibantuin mas Dimas.

Besoknya, kita jalan-jalan ke kampung saya di Tawangmangu untuk nengok tante saya yang lahiran. Mulailah di situ temen-temen saya ngecengin lagi, misalnya “Mas Dimas, udah bawa dasi belom mau ketemu Mbahnya Mba Mel?” dan semacamnya.

Hari ketiga, kita cuma sempet belanja di Malioboro. Saya harus pulang duluan karna milih pulang naik pesawat. Mas Dimas dan temen saya pulang naik kereta malemnya. Pas di waiting room, saya sempet nulis di grup ngucapin makasih blablabla, dan mas Dimas jawab sensi aja loh “lain kali kalo perginya bareng pulangnya bareng juga”, hihihi saya mah bodo amat ya waktu itu..

Malemnya pas mas Dimas di kereta, dia sempet posting status lagi di Path, dan dodolnya saya komentar loh, tanpa ada perasaan berdosa sama sekali hahaha..


Sebenernya itu semua jadi tanda-tanda yang harusnya gampang aja buat “dibaca”, tapi dasarnya saya udah pasang “tembok” duluan, jadinya stay cool *pret* πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Selasa-nya saya masuk kantor, mulai keliatan aneh sih karena kok mas Dimas jadi sering nyamperin meja saya, ngobrol sama temen sebelah saya. Curhat-curhat lagi suka sama cewek, tapi tiap saya dateng malah kabur. Nah, ada yang lucu nih. Di hari itu, mas Dimas nyamperin saya ngasih tas kecil motif bunga-bunga pink, dan bilang “ini kemaren kan lo ga ikutan ke Raminten, jadi kita beliin ini”, saya percaya aja itu tas dibeliin sama temen-temen saya. 

Salah satu temen saya masih ada yang di Yogya dan nawarin kalo masih mau beli oleh-oleh. Saya bitip bakpia kurnia sari, dan mas Dimas nitip tas yang sama kaya yang dia kasih ke saya, bilangnya buat adiknya. Saya cuma iya-iya aja. 

Ternyata eh ternyataaa, pas saya lagi ngobrol-ngobrol sama Ajeng, temen saya yang ikutan ke Yogya dan pulang bareng mas Dimas, tas yang dia kasih ke saya itu dia beli sendiri, bilang ke Ajeng justru buat adiknya bukan buat saya. O’oww, kamu ketauaaaaann hahaha..

Karena satu dan lain hal, setelah liburan di Yogya itu, hubungan saya dan mas Dimas malah merenggang. Kita sempet diem-dieman sekitar 4 bulan. Apa alasannya? Saya akan cerita di post berikutnya 😊😊

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s